Pengalaman Melahirkan Anak Pertama

Pengalaman melahirkan anak pertama


Pengalaman melahirkan anak pertama - Usia kehamilan sudah memasuki bulan kesembilan, dan HPL dari dokter sudah ditentukan yaitu 29 Oktober 2019. Tapi, saya belum merasakan tanda-tanda akan melahirkan pada hari itu.

Orang tua bilang, itu sudah biasa terjadi, HPL bukan patokan satu-satunya, bisa jadi maju dari HPL atau bahkan mundur. Sebenarnya hati ini sudah cemas, karena jabang bayi belum juga ada tanda-tanda mau keluar, tapi saya berusaha menenangkan diri.

1 November 2019, Pergilah saya ke dokter kandungan, karena pada saat itu saya mulai keluar lendir merah. Saat diperiksa, semua dalam kondisi baik, jumlah ketuban pun masih cukup. Dokter bilang kalau sudah terjadi pembukaan satu. Saya diberikan obat, untuk merangsang pembukaan, jika seminggu belum lahir, maka obat akan dimasukkan melalui infus. 

Tidak bisa dipungkiri jika rasa cemas ini semakin besar, tapi saya tetap berusaha tenang dan berpikir positif, begitu juga dengan suami yang selalu menenangkan dan meyakinkan jika semua akan baik-baik saja.

Setiap pagi saya jalan-jalan di perkampungan, bahkan di dalam rumah pun saya mondar-mandir, naik turun tangga, juga gerakan sujud, rukuk, berharap jabang bayi segera lahir. 

Tanggal 2 November 2019, Sehari sesudah meminum obat dari dokter, mulai ada reaksi nih. Sejak pagi bangun tidur perut jadi sering nyeri, kayak orang kalau nyeri datang bulan tapi kali ini nyerinya berpuluh kali lipat, dan bolak-balik kencing sudah pasti, Badan rasanya sakit semua terlebih badan bagian bawah, terasa habis digebukin orang.   

"gausah buru-buru pergi ke rumah sakit, nunggu kalau benar-benar sakit aja, terus kamu udah nggak kuat nahan sakitnya", begitu kata orang tua dan saudara. Ada benarnya, daripada buru-buru ke RS tapi malah disuruh balik pulang.

Baiklah, sejauh ini rasa nyeri dan kenceng-kenceng diperut ini masih bisa saya tahan. Ketuban pun masih aman, tidak merembes sama sekali. 

Masih  2 November 2019, sore hari cuaca mendung, nyeri ini semakin sering. Sampai saya lemas, makan pun tidak berselera. Rasa nyeri ini hilang saat saya gunakan posisi sujud atau rukuk. Maghrib tiba, hujan turun cukup lebat.

Badan semakin lemas, nyeri semakin sering muncul, juga perut kenceng-kenceng. Saya hanya berbaring, sambil minta dampingi suami, sambil ngerengek-ngerengek nahan sakit.

Isya tiba, hujan sudah reda. melihat kondisi saya yang semakin lemas dan muka pucat, langsung saya diberangkatkan ke rumah sakit. Tak hentinya saya berdoa, apapun yang terlintas dalam benak saya. Rasa sakit ini terus saya tahan, sesekali saya menggigit bibir. Setenang mungkin raut wajah saya tampakkan pada suami dan orang tua saya. 

Setiba di RS, sekitar pukul 19.30 WIB, dalam pikiran saya, "wah bakal disuruh nunggu nih, duduk-duduk didepan". Ternyata tidak, saya langsung disuruh untuk berbaring, lalu pemeriksaan vagina, pembukaan sudah tiga mau keempat.

Dokter yang biasa memeriksa saya, ternyata masih berjaga di rumah sakit. Alhamdulilah, padahal jam malam jarang ada dokter yang stay. Perawat langsung menyuruh saya ganti baju karena akan segera dibawa ke ruang bersalin. 

Setiba di ruang bersalin, saya didampingi suami juga orang tua. Rasa nyeri semakin sering dan menjadi-jadi. Inilah saatnya saya nangis bombay, dan menyuarakan tangisan saya heheh. Tapi suami bilang "udah, nggk usah teriak, nanti tenagamu terbuang. Buat doa saja".

Baiklah, saya tidak hanya menahan rasa sakit, tapi juga menahan tangis yang rasanya pengen saya nangis sekenceng-kencengnya. Lemas, semakin lemas badan ini, dalam pikiran cuma satu "opeasi cesar aja yuk!", tapi saya hanya menahannya.

Detik - detik menjelang kelahiran anak pertama

Dini hari, 3 November 2019, lama-lama kayak mau BAB nggak bisa ditahan, ternyata pecahlah ketuban saya. Tiga orang perawat dan dokter kandungan saya langsung siap-siap. Saya sudah diposisikan sedemikian rupa untuk bersiap mengejan.

Gooo saya mengejan sesuai arahan, tapi gagal paham. Nafas tertahan ditenggorokan, nggak bisa mendorong perut. Oke, coba lagi dan salah lagi. Dua perawat mendorong perut saya, dan karena badan saya kecil, bukan malah lahir tapi badan saya ini terseret. 

Masih terus berusaha mengejan, perut dokterku harus saya jadikan sasaran tendangan hehee. Jabang bayi belum lahir juga, padahal rambut sudah nongol. "pak, tolong dibelikan  teh hangat saja, kasian sudah lemas, pucat".

Suami langsung bergegas keluar, minta tolong keluarga di luar untuk membeli teh hangat. "ayo buk, ini setengah jam lagi kalau belum lahir harus di kop, kasihan nanti bayinya bu". Ya Allah, kasihan anakku kalau sampai terjadi, Oke, ayo mengejan lagi, meski wajah ini merah tapi jabang bayi belum nongol.

Teh hangat sudah datang, saya minum hanya dua tegukan. "sudah bu? ayo coba lagi ya". Saya tarik nafas panjang, lalu saya mengejan lagi. Alhamdulilah, satu tarikan nafas anak saya lahir, tepat pukul 02.30 dini hari.  "sudah kamu boleh nangis, teriak-teriak sekarang", begitu kata suami.

Tidak henti-hentinya saya mengucapkan syukur. Banyak orang yang meragukan diri saya saat mengandung anak saya. Sampai ada yang bilang, saya kurang gizi, karena tubuh saya memang kurus, tapi janin saya Alhamdulilah berkembang dengan sempurna.

Berat 3,3 kg  panjang 50 cm dengan berat badan saya yang waktu itu hanya 48 kg (39 kg saat pertama positif hamil). Saya berhasil melahirkan bayi laki-laki yang sehat dan sempurna, dengan cara persalinan normal.

Jadi tubuh saya yang kecil bukan menjadi kelemahan saya, yang terpenting saya selalu mengkonsumsi makanan bergizi saat hamil, juga vitamin dari dokter. Berpikir positif juga adalah hal penting. 

Sekali lagi, Tuhan maha baik. Pertama, saya kontraksi sehari sesudah minum obat dari dokter.

Kedua, hari persalinan, dokter kandungan saya langsung yang menangani saya dan dengan situasi ruang bersalin yang sepi, padahal selang beberapa jam sesudah saya melahirkan, ibu-ibu pada melahirkan secara bersamaan. kebayang dong ramenya.

Ketiga, fase pembukaan yang terbilang cepat, kurang lebih 7 jam.

Keempat, saya melahirkan bayi yang bisa dibilang besar, dengan kondisi fisik saya yang kurus, dengan cara normal pula. Tuhan maha baik, juga anakku yang hebat sejak dalam kandungan :)

34 komentar untuk "Pengalaman Melahirkan Anak Pertama"

  1. Saya merinding bacanya. Apalagi kalau ingat cerita ibu melahirkan saya dua hari dua malam. Selamat ya mbak atas kelahiran anaknya, semoga bahagia dan sehat selalu. Terima kasih sudah berbagi pengalamannya

    BalasHapus
  2. Saya dulu saat melahirkan anak pertama waktunya mundur agak jauh dari HPL, mundur sekitar satu mingguan. Memang perjuangan menjadi ibu sungguh luar biasa ya mbak, rasa sakit saat melahirkan jadi hilang saat buah hati lahir..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, saya juga mundur, tp kurang dari seminggu. betul, rasa sakitnya bahkan sekarang sy sudah lupa heheee

      Hapus
  3. Selamat Mbak, atas kelahiran putra pertamanya. Semoga menjadi anak yang sholeh, pintar dan sehat selalu. Aamiin . . .

    BalasHapus
  4. Melahirkan butuh perjuangan. Masa-masa pertaruhan nyawa menjelang bayi lahir ke bumi. Saya g bisa ngerasain lahiran normal, hanya dapat ceritanya saja. Perjuangan yang luar biasa kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. normal maupun cesar pasti sama2 butuh perjuangan :)

      Hapus
  5. selamat y mba atas kelagiran debay nya semoga senantiasa sehat tanpa kurang apapun

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah selamat ya. Kebayang dari ceritanya, jika dibuat narasi yang lebih dramatis, saya akan ikutan gigit bibir saking kebayang itu panik dan deg-deg an nya jika berada dalam satu ruang bersalin. Nama bayinya siapa mbak? Salam buat si kecil ya, sehat-sehat :)

    BalasHapus
  7. Pengalaman pertama selalu berkesan ya kak . . Saya juga waktu mendampingi istri juga begitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, apalagi ikut mendampingi istri, bisa-bisa ikut mules juga hehee

      Hapus
  8. Alhamdulillah ya, berat 3,3 kilo mah sehat! Meskipun proses melahirkan sempat tegang, akhirnya semua bisa berjalan lancar. Selamat ya atas kelahiran anak pertamanya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. pikir saya waktu itu, paling cuma 2,7 mentok 3 kg lah. karena dilihat dari luar memang perut saya kecil, ternyata pas lahir, subhanallah, lebih dari ekspektasi

      Hapus
  9. Barakallahu mbak asmaul dan ananda semoga sehat lahir batin terus ya. Selalu ada kisah dibalik kehamilan dan persalinann ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah, terima kasih :) nanti anak berikutnya akan beda kisah lagi hehee

      Hapus
  10. Wah sebagai kaum cowok aku harus komen apa ya? Hehe..

    Semoga ada hikmah dan mba nya makin (terbiasa) dengan situasi seperti melahirkan ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaum cowok harus banyak cari referensi, untuk nanti mendampingi istrinya hehee

      Hapus
  11. Barokalloh, hebat banget Mbak. Ternyata ukuran tubuh ibu tidak mempengaruhi proses persalinan ya. Kecuali kalau ada komplikasi kehamilan. Aku dulu anak pertama pre-eklampsia jadi habis bukaan 4 macet deh. Akhirnya mendadak secar. Tapi tetap bersyukur diberi selamat dan sehat. Bayi lahir berat 38 panjang 51. Sekarang tinggal mengasuh si Kecil ya Mbak. Sehat-sehat selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, orang meragukan saya tidak peduli, yg tau kondisi anak saya kan sy sendiri. yg penting yakin dan berpikir positif :)

      Hapus
  12. Selamat ya kak atas kelahiran anak pertamanya, next saya akan buat artikel tentang pengalaman pertama mendampingi sang istri melahirkan juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih :)
      wahh menarik itu, jadi pengen tau detil perasaan suami saat mendampingi istri melahirkan.

      Hapus
  13. Saya masih ngeri-ngeri sedap jika ingat saat akan melahirkan Mbak. Meski terbilang lebih mudah dari dua kakaknya, yng terakhir ini masih terasa nyata sakitnya.
    Dan setiap pengalaman melahirkan biasanya berbeda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sudah lupa rasa sakitnya. tapi kdg sy mikir, nanti anak selanjutnya kyk apa ya rasanya.

      Hapus
  14. Masyaallah mba perjuangannya, semoga anak yang terlahir menjadi penyejuk untuk kedua orangtuanya. Sehat selalu sekeluarga ya mba. Aamiin

    BalasHapus
  15. Proses melahirkan itu memang perjuangan banget ya Mbak. Itulah kenapa kalau saya baca artikel serupa dengan ini, suami mesti mendampingi istri pas persalinan agar tahu kalau melahirkan itu gak gampang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, dg begitu suami jadi tidak mudah untuk menyakiti istrinya.

      Hapus
  16. Ngeri bacanya😥t
    Selamat ya bunda... Keren sekali. Btw... Kalau bunda bb nya segitu before hamil dan saat hamil lalu gimana sayasaya nanti ya hahaah skrg BB 60kg bisa jdi lebih lalu klo hamil bisa membengkak 4x lipatnya.nih🤭😣

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehhee nggak apa2 bengkak, yg anak sehat :)

      Hapus
  17. Alhamdulillah, semoga senantiasa sehat ya anak dan ibunya. Sekeluarga berbahagia selalu. aamiin

    BalasHapus

Posting Komentar

Berlangganan via Email